Perbedaan sensor dan transduser yang perlu di ketahui

Perbedaan sensor dan transduser yang perlu di ketahui

Dalam keadaan Pandemi covid 19 ini beetrona tidak akan pernah berhenti untuk selalu memberikan infomasi seputar dunia elektronika, dan pembahasan saat ini adalah Perbedaan sensor dan transduser yang belum banyak kita ketahui, Perbedaan utama antara sensor dan transduser adalah, sensor adalah perangkat fisik, yang merasakan kuantitas fisik dan kemudian mengubahnya menjadi sinyal yang dapat dibaca oleh instrumen atau pengguna. Perangkat fisik, sensor, dan transduser dapat digunakan oleh beberapa orang secara bergantian. Perangkat ini digunakan dalam berbagai listrik dan elektronik gadget dan peralatan. Tapi, beberapa orang salah menilai perbedaan antara sensor dan transduser. Karena, transduser kadang-kadang ditemukan dalam sensor.

Perbedaan sensor dan transduser masih belum banyak yang mengetahuinya karena sering kali kita keliru di saat membeli,Sensor dan transduser merupakan suatu peralatan atau komponen yang peranannya sangat penting di dalam sistem pengaturan otomatis. Ketepatan dan kesesuaian dalam memilih sensor dan transduser akan menentukan kinerja dari sebuah sistem pengaturan otomatis yang dibuat. Hasil penelitian menunjukan secanggih apapun sistem pengaturan otomatis yang dibuat akan sangat bergantung pada sensor dan transduser yang digunakan. Lalu, apa perbedaan sensor dan transduser serta cara kerjanya di dalam sebuah sistem pengaturan otomatis sehingga sangat menentukan hasil kinerja dari sistem tersebut.

Baiklah mari kita bedah satu persatu Perbedaan sensor dan transduser :

Pengertian Sensor
Sensor adalah sebuah perangkat yang merasakan gejala-gejala perubahan besaran keadaan di sekitar lingkungan. Perubahan besaran keadaan tersebut dapat berupa keadaan fisik dan kimia seperti besaran listrik, suhu atau temperatur, cahaya, tekanan, dan jarak yang kemudian sensor mengubahnya menjadi menjadi sinyal yang dapat dibaca oleh instrumen atau pengguna. Sinyal yang dihasilkan oleh sensor biasanya berupa sinyal analog dan digital yang dapat diukur secara elektrik seperti tegangan, arus, kapasitansi, induktansi, dan resistansi ohm.

Terdapat berbagai jenis sensor yang tersedia, dan diterapkan dalam berbagai aplikasi penggunaan. Beberapa diantaranya seperti kamera sebagai sensor penglihatan, LDR, Photo Transistor dan Photo Dioda sebagai sensor cahaya, telinga sebagai sensor pendengaran, PTC dan NTC sebagai sensor suhu atau temperatur, kulit sebagai sensor peraba dan yang lainnya.

Pengertian transduser
Transduser berasal dari kata transducere yang dalam bahasa Latin berarti mengubah. Transduser juga merupakan perangkat fisik, yang mengubah energi dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Contoh terbaik transduser adalah antena, karena mengubah energi listrik menjadi gelombang elektromagnetik. Sebuah sensor juga mengubah bentuk energi ke bentuk yang lainnya, dimana sensor merasakan gejala-gejala perubahaan besaran keadaan dan mengubahnya menjadi sinyal listrik. Contoh lain dari transduser adalah generator yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik, dan motor adalah transduser yang mengubah energi listrik menjadi energi mekanis.

Transduser adalah perangkat yang terhubung ke sensor untuk mengubah besaran keadaan yang diukur menjadi sinyal listrik standar seperti 0-5 VDC, 0-10 VDC, -10 sampai +10 VDC, 0-20 mA, 4-20 mA, dan lain-lain. Output dari transduser kemudian langsung dapat digunakan untuk perancangan sistem pengaturan otomatis dan yang lainnya. Transduser yang hanya memerlukan satu sumber energi disebut self generating transduser, contohnya seperti transduser piezoelektrik, fotovoltaik, termokopel.

 

SENSOR TERBAIK KAMI>> ORDER DISINI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *